Kabgor PemkabKabupaten Gorontalo

Fory Buka Konfercab PGRI Wilayah Telaga Cs

421
×

Fory Buka Konfercab PGRI Wilayah Telaga Cs

Sebarkan artikel ini
Konfercab PGRI yang digelar di Telaga, dibuka langsung oleh Ketua PGRI kabupaten, Prof. DR. Fory Naway. (Foto:dok)

KABGOR – Ketua Persatuan Guru Republik Indonesia ( PGRI) Kabupaten Gorontalo, Prof.Fory Naway membuka secara resmi pelaksanaan Konferensi kerja PGRI Cabang telaga,telaga biru,telaga jaya dan tilango masa bakti 2020-2025, rabu (29/12).

Kegiatan yang berlangsung di aula SDN 5 Kecamatan Tilango tersebut dirangkaikan dengan pencanangan pelaksanaan workshop lingkar belajar guru tahun 2022.

Kegiatan mengusung tema “Kreatifitas dan Dedikasi Guru Menuju Indonesia Maju”.

Dalam sambutannya, fory Naway mengatakan, Pelaksanaan konferensi cabag PGRI merujuk dasar pelaksanaan Konferensi Nasional, Provinsi dan Kabupaten dalam rangka penyusunan program kerja termasuk evaluasi program yang sudah dijalankan.

“Dasarnya dari Konkernas, Konkerprov dan Konkerkab sehingga termasuk semua cabang PGRI melakukannya karena kami segera menyampaikan kepada PB PGRI Pusat,” ungkap Fory Naway.

Dalam konferensi itu membahas program setahun, membuat program termasuk evaluasi program.
Kata Fory Naway, untuk program jangka panjang terkait akumulasi dari berbagai kegiatan dan proggam yang dititipkan PB PGRI pusat.

“Diharapkan seluruh data guru itu ada. Baik ASN maupun tenaga Kontrak yang memang notabenenya sudah ada SK dari Bupati,” beber Fory Naway.

Ia pun mengatakan, program ini juga membahas kepemilikan kartu PGRI.

“Nah, untuk Kartu Anggota PGRI selama ini kami masih pusat tapi sekarang juga PGRI provinsi Gorontalo sudah ada.

Untuk Kabupaten Gorontalo 2022 sudah ada mencetak dengan mesin sendiri,” jelasnya “Tahun 2020 kita PGRI Kabupaten Gorontalo akan mencetak sendiri karena tahun2022 PGRI Kabgor akanmembeli,”sambungnya
Kenapa harus mencetak disinj, karena ribuan guru yang dilayani di Kabupaten Gorontalo

Selanjutnya konferensi cabang ini membahas terkait semua permasalahan guru, kesejahteraannya, rekuitmen, termasuk PPPK.

“Dan itu PB PGRI melaksanakan kerjasama dengan melalui konsorsium proyek melalui asia fasifik oleh beberapa negara termasuk malaysia, singapura termasuk jepang, dan india.

“Nah, ini melakukan kerjasama lingkar belajar guru. Lingkar belajar guru secara Nasional,regional,internasional itu dilaksanakan secara bersama.kemudian ini yang akan kami presentasikan di PB PGRI,”tukasnya.

Ia mengatakan,lingkar belajar guru ini membahas permaslaah guru, organisasj yang nantinya dicari solusi untuk disampaikan kepada pemangku kebijakan termasuk kepala daerah,sebagai penaung masalah

“Disini kita lebih memprioritaskan akses pendidikan dan  pembelajaran kepada seluruh sekolah  -sekolahuntuk menuju visi Indonesia yang berkarakter, guru penggerak, sekolah penggerak dan merdeka belajar,”tandasnya. (RG.53)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *